Dharmaraja Lian-sheng Sheng-yen Lu TBSN
Halaman Utama > Sadhana Tantra Satya Buddha > Vinaya


Vinaya
 

Sistem Dharma Zhenfozong
 

Hingga kini nama “Zhenfozong”, hanyalah sebutan lain dari aliran bhavana saya dan para siswa. Kami tidak ada organisasi, tersebar di seluruh pelosok dunia, Dharmasala yang sesungguhnya baru mulai dibangun di Amerika Serikat. Sejujurnya, saya tidak ingin Zhenfozong diorganisasikan, saya hanya ingin menjadikan Zhenfozong sebagai Metode Dharma yang transparan, agar setiap orang dapat menerima kebajikan sejati dari Budhadharma, memahami tumimbal lahir, mencapai pencerahan, menjalani Bodhicitta, setiap orang berbhavana, setiap orang pun akan mencapai Kebuddhaan.
Saya pribadi melatih diri dimulai dari ajaran Tao, jadi setiap siswa Tao harus menghormati Tiga Guru Sesepuh Taoisme, juga harus menghormati Para Dewata yang berada di Langit, serta menghormati Dewata yang berada di Kamadhatu. Terutama kepada Guru Spiritual Tak Berwujud Sanshan Jiuhou, Qingzhen Daozhang. Jangan karena telah menekuni sadhana lain, malah mencela ajaran Tao. Sebenarnya ajaran Tao cukup dalam dan tidak mudah diterka, kalau tidak mendalami ajaran Tao, pasti tidak akan paham ‘Zhoutian Mihe’, jangan mengira ajaran yang dikomentari Buddhisme ialah ajaran Tao, konon yang dikomentari Buddha Sakyamuni ialah Brahmanisme dan berbagai ajaran di India, serta ajaran Tao yang diluar Tiongkok. Saya sebagai Daozhang di ajaran Tao.
Mengenai ajaran eksoterik, saya pribadi sudah menekuninya selama sepuluh tahunan, sudah menerima Bodhisattva Sila. Para siswa Zhenfozong juga boleh mempelajari ajaran Tanah Suci atau ajaran lainnya, melatih diri sesuai bimbingan Bhikkulama, kami mengira setiap ajaran maupun eksoterik atau esoterik bersifat samata, setiap Dharma juga samata, hanya saja kemampuan berbhavana setiap orang berbeda-beda, terdapat 84.000 jenis manusia yang menekuni 84.000 jenis Metode Dharma, namun kita tetap menghormati seluruh Bhikkulama ajaran eksoterik. Saya sebagai upasaka yang menerima Bodhisattva Sila di ajaran eksoterik.
Perlindungan terakhir saya ialah Tantrayana, menekuni Sadhana Tantrayana akan mengubah trikarma menjadi triguhya, yang juga merupakan Dharma Rahasia, Dharma Mahapurna Prajna. Siswa Zhenfozong harus menghormati Padmasambhava, sebab Padmasambhava ialah Guru Sesepuh Pertama di Tantra Tibet, setelah saya menerima abhiseka rahasia, mampu melebur dalam samudera kemurnian sifat Vairocana, kemudian baru mengajarkan kepada para siswa, dalam Tantrayana saya sebagai ‘Mahatantrika Bermahkota Merah dan Berpita Suci’.

Meskipun Zhenfozong tidak ada organisasi, namun para insan yang bersarana berasal dari seluruh pelosok dunia, saya harap Anda dapat mengingat:

1. Zhenfozong merupakan perpaduan sadhana dari Taoisme, ajaran eksoterik, ajaran esoterik, didirikan karena kebutuhan dunia kini, yang mana merupakan Metode Dharma yang paling cocok ditekuni oleh manusia jaman sekarang, mempunyai berkah Dharma yang luar biasa, kelak akan lebih menakjubkan.
2. Bagi yang bermaksud membabarkan ajaran Zhenfozong harus memiliki kualifikasi seorang Acarya. Identitas resmi Acarya terdiri dari dua yaitu: pertama, Acarya diakui langsung oleh Mahaguru. Kedua, harus ‘mencapai pencerahan, mampu mengendalikan tumimbal lahir’ dalam sadhana, harus melalui keabsahan dari Adinata, serta Buddha, Bodhisattva, Adinata berkenan menampakkan diri, baru dapat diakui sebagai seorang Acarya. (Dalam hal ini harus bertindak jujur, jika berdusta, akan terjerumus ke Neraka Avici, tidak akan terbebaskan selama-lamanya.) Bagi yang telah diakui sebagai Acarya, juga tetap harus menekuni Taoisme, ajaran eksoterik dan esoterik selama bertahun-tahun, harus sering mengamati Dharma, bersadhana, mencerahi Dharma, harus memiliki bukti nyata baru bisa sebagai Guru yang menjadi panutan siswa, kalau tidak, akan mencemari nama baik Tantrayana, malah terjerumus ke Neraka Avici juga.
3. Setelah bersarana kepada Mahaguru, ataupun Acarya lain, tidak diperbolehkan menerima sarana dari aliran lain lagi, agar tidak mengacaukan garis silsilah. Harus diingat, sangat penting.



Sila-sila Zhenfozong

Kini, siswa Tantrayana di seluruh duniasudah lebih dari 100.000 orang, siswa yang bersarana berasal dari berbagai negara di dunia, jumlah ini berdasarkan dengan pembagian Sertifikat Sarana oleh saya. Stiap hari selalu ada yang datang bersarana, langsung datang ke USA untuk menerima Abhiseka Sarana, ataupun menulis surat memohon Abhiseka Sarana jarak jauh, yakin dalam beberapa tahun kemudian, jumlah siswa akan bertambah hingga sepuluh atau seratus kali lipat.
  

Banyak siswa Tantrayana setelah bersarana bertanya kepada saya, dalam Tantrayana harus menaati sila apa saja? Dalam Sertifikat Sarana tertulis: “Mengingat maksud dan tujuan pokok seorang Buddhisme. Setulus hati bersarana kepada Buddhisme. Menghormati dan mengakui Guru Bijak. Bersarana kepada Buddha Hidup Liansheng. Selama hayat masih dikandung badan, memberi persembahan kepada Buddha dan melakukan kebajikan. Selama hayat masih dikandung badan, menaati sila sesuai Dharma. Selama hayat masih dikandung badan, mengabdi kepada Negara. Berbakti kepada orang tua. Menghormati Guru dan umat sedharma. Sepanjang masa. Jalani dengan ketulusan hati. Dengan ini tertulis di naskah doa. Para Buddha Bodhisattva di sepuluh penjuru berkenan menjadi saksi.”
Terlebih dahulu yang harus diulas ialah Sila-sila Zhenfozong, yang dimaksud dengan ‘Selama hayat masih dikandung badan, menaati sila sesuai Dharma’, adalah bersedia menggunakan kekuatan sepanjang masa untuk merealisasikan Sadharma, untuk menaati sila (dengan ketat). Sila-sila ini merupakan Pancasila Buddhis, Zhenfozong merupakan aliran sejati, merupakan Buddhadharma sejati, maka harus menaati Pancasila Buddhis. Pancasila Buddhis sebagai berikut:

1. Tidak membunuh: Dengan welas asih menyayangi maklhuk hidup, tidak membunuh. Akan lebih baik jika melakukan pelepasan satwa.
2. Tidak minum minuman keras: Yang dimaksud tidak minum minuman keras berarti tidak mabuk-mabukan, tidak membuat onar karena mabuk.
3. Tidak berasusila:Selain hubungan suami istri, yang lain termasuk perbuatan asusila.
4. Tidak berdusta: Tidak membalikkan fakta, melanggar karma ucapan, menfitnah orang dan Dharma sejati, semua dianggap melanggar sila ini.
5. Tidak mencuri: Tidak boleh mencuri atau merampok bukan hak milik pribadi.

Ini merupakan sila yang paling dasar dalam Zhenfozong, dan juga merupakan sila paling dasar dalam Buddhisme, siswa Zhenfozong juga merupakan siswa Buddha, tentunya harus menaati Pancasila Buddhis ini. Selain itu, dalam mempelajari Buddhadharma, berbakti kepada orang tua, menghormati Guru dan umat sedharma, ini merupakan pokok dasar setiap manusia, harus dapat direalisasikan, apabila pokok dasar ini saja tidak dapat ditaati, silahkan kembalikan ‘Sertifikat Sarana’ kepada Guru. Sebab, siswa yang tidak menaati sila dianggap tidak benar, meskipun bersarana kepada Zhenfozong, namun tidak menaati sila sesuai Dharma, berarti percuma saja, menyimpan selembar ‘Sertifikat Sarana’ bagaikan kertas sampah.

Bagi siswa yang menaati Pancasila Buddhis dan Kusala Karmapatha, saya doakan, pertama agar terhindarkan dari musuh, dijauhkan dari segala penyakit, panjang umur dan sehat sejahtera. Kedua, keluarga harmonis dan tentram, dijauhkan dari segala penjilat, dihormati orang banyak. Ketiga, bagi siswa yang menaati sila dan berbuat kebajikan, akan terhindarkan dari musibah atau malapetaka, tidak ada korban jiwa. Keempat, akan sering dilindungi oleh Para Dewata, sehingga para siswa dapat menghormati Triratna, melatih Bodhicitta. Kelima, ladang kebajikan sempurna.

Berhubung manusia di dunia tidak semua adalah orang suci, pasti ada manusia yang melanggar sila, apabila manusia yang melanggar sila memiliki penyesalan, maka harus menekuni Sadhana Ksamayati. Bersumpah menyesal atas kesalahan yang telah diperbuat sebelumnya di hadapan Para Buddha dan Guru.

Kesalahan manusia sangatlah banyak, tidak dapat dihitung satu per satu, seperti banyak sekali yang tidak mempercayai ‘Hukum karma’, tidak mempercayai balasan karma, sekali buka mulut langsung berucap ‘saya tidak percaya apapun’, maksud dari kalimat ini ialah, ‘menganggap diri sendiri hebat’, demikian sangat mudah kelalaian, lantas menciptakan karma buruk.

Orang suci di dunia sangat sedikit, orang awam paling banyak, segala perbuatan tidak luput dari jeratan kebodohan, salah pergaulan akan mudah terjerumus, maka harus berhati-hati dalam pergaulan, jauhi teman yang mempunyai kebiasaan buruk, sebab, setelah mengikutinya sekali, pasti akan tertanam akar untuk terus mengikutinya, demikian akan mudah menciptakan banyak karma buruk.

Keserakahan juga merupakan salah satu kebiasaan manusia, bibit keserakahan akan memikat manusia terjerumus pada dosa, seperti nafsu birahi, setiap orang menyukai keindahan, serakah akan sesuatu yang tidak seharusnya dimiliki, bibit keserakahan ini sangat mengerikan, seorang sadhaka seharusnya menggunakan metode ‘Visualisasi Kesunyataan’ dan ‘Tidak Bersih’ untuk mengalihkan pikiran nafsu birahi ini. Kalau tidak demikian, setiap malam Bhiksu Tua, Taoism Tua pun akan mengalami mimpi basah. Tidak melekat pada ‘keindahan’, baru disebut sadhaka sejati yang berbudi baik, apabila melakukan perbuatan asusila, maka akan menciptakan karma buruk yang sungguh berat. Serakah akan kekayaan juga demikian, manusia meninggal karena kekayaan, burung meninggal karena makanan, selain memperoleh hak milik pribadi, serakah akan kekayaan lain merupakan bibit dari kilesa, sadhaka yang berbhavana harus sadar akan ‘rasa syukur menciptakan kebahagiaan’, barang siapa yang tidak serakah akan kekayaan, maka memiliki nilai diri yang tinggi.

Dan juga karena iri hati, melukai insan lainnya, maka akan sering merasakan kegelisahan.

Masih ada dosa yang lebih berat, yakni ‘Anantarika Karma’. Seperti merusaki Pagoda Buddha atau Vihara, membakar kitab suci, menghancurkan Pratima Buddha, mencuri Tripitaka. Mengecam Buddhadharma, memaki Guru, mencelakai sadhaka. Membunuh orang tua, mendarahi tubuh Buddha, memecah-belah Sangha, membunuh Arahat. Tidak mempercayai Hukum Karma, tidak menjalani Kusala Karmapatha, inilah ‘Anantarika Karma’ yang sungguh berat.

Bagi yang telah melakukan kesalahan ini, harus segera bertobat, membabarkan Sadharma, membantu para insan, menaklukkan mara dengan Sadharma, memutar Roda Dharma, menghapus karma buruk karena tidak menjalankan Kusala Karmapatha, menaklukkan dosa, lobha, moha, serta menghapus kilesa dengan metode Sad-paramita, sehingga tubuh memancarkan cahaya dan memperoleh kesempurnaan.

Siswa Zhenfozong, dengan Maha Prajna kehidupan lampau, dapat mengingat ratusan ribu kehidupan, dapat menekuni Sadharma yang ditransimisikan oleh Sang Hyang Buddha setiap hari, melakukan segala kebajikan, berlindung kepada Guru yang paling mulia, terhindarkan dari segala ketidaksempurnaan, menolong para insan yang menderita, dan segera mencapai Maha Bodhi.

‘Sadhana Ksamayati’ memiliki lima point utama:

1. Memohon Buddha Menjadi Saksi:

Pertama-tama harus mengundang ‘Wuliangshou Fo, ‘Sheng-guang Fo’, ‘Miaoguang Fo’, ‘A-zhu Fo’, ‘Gongdeshan-guang Fo’, ‘Shizi-guangming Fo’, ‘Riguangming Fo’, ‘Wang-guangming Fo’, ‘Baoxiang Fo’, ‘Baoyan Fo’, ‘Yanming Fo’, ‘Yansheng-guangming Fo’, ‘Jixiang-shangwang Fo’, ‘Weimiaosheng Fo’, ‘Miaozhuangyan Fo’, ‘Fachuang Fo’, ‘Shang-shengshen Fo’, ‘Ke’ai-seshen Fo, ‘Guangming-bianzhao Fo’, ‘Fanjingwang Fo’, ‘Shangxing Fo’. Sebab, sebelah barat telah mengundang tiga Buddha, sebelah timur mengundang lima Buddha, sebelah selatan mengundang lima Buddha, sebelah utara mengundang delapan Buddha. Kedua puluh satu Buddha ini divisualisasikan secara bersamaan, dan berkenan menetap di angkasa, sebagai saksi dari pertobatan Anda.

2. Memancarkan Cahaya Menghapus Karma Buruk:

Kedua puluh satu kekuatan Buddha ini dapat menghapus karma buruk, sehingga memperoleh berkah, yang juga merupakan pahala sejati dari Kedua puluh satu Buddha. Sadhaka bervisualisasi 21 Buddha senantiasa menetap di angkasa, dari pori-pori tubuh 21 Buddha memancarkan cahaya yang tiada tara, terdapat banyak warna cahaya, lalu menyatu menjadi cahaya tiada tara yang penuh dengan warna. Begitu cahaya terpancarkan, alam Dhatu di sepuluh penjuru berubah menjadi Buddhaloka, dan diri sendiri juga merasakan tenang dalam cahaya Buddha. Cahaya Buddha memancari segala Panca-kasaya.

Cahaya yang dipancarkan oleh 21 Buddha, pertama, tempat yang tercemar, berubah menjadi Buddhaloka. Kedua, kepada para insan, membebaskan para insan dari karma buruk Kusala Karmapatha, Anantarika Karma, mengecam Triratna, tidak menghormati Guru, tidak berbakti kepada orang tua, yang seharusnya terjerumus ke Alam Neraka, Alam Preta, Alam Binatang, semuanya lenyap karena pancaran cahaya 21 Buddha, sehingga memperoleh ketenangan dan kedamaian, segala berkah bertambah, anggun bagai Buddha, dan dapat menyaksikan Para Buddha dari Sepuluh Penjuru Tiga Kehidupan.

3. Melafalkan Nama Agung dan Menjapa Mantra:

Apabila sadhaka memperoleh pencerahan, harus cerah hingga ke hati, melafalkan 21 Nama Agung Buddha sebanyak dua kali, dilanjutkan menjapa Mantra Saptabuddha Menghapus Karma Buruk: “Lipolipodi. Qiuheqiuhedi. Tuoluonidi. Niheladi. Pilinidi. Mohejiadi. Zhenlingqiandi. Suoha.” Menjapa mantra ini sebanyak 108 kali sampai 1080 kali.

4. Visualisasi dan Mudra:

Tangan kiri dikepal diletakkan pada bagian pinggang. Tangan kanan dibuka, kelima jari diluruskan, bagaikan memancarkan panca cahaya, tangan kanan diletakkan pada bagian dada.

5. Melimpahkan Jasa dan Bertobat:

Menurut latar belakang karma buruk yang pernah diperbuat seharusnya akan terjerumus ke Alam Neraka, Alam Preta, Alam Binatang, atau Alam Asura, bahkan Delapan Rintangan, namun karena saya menekuni Sadharma dan bertobat, segala karma buruk pun terkikiskan, kelak tidak menerima balasan karma lagi. Seperti Para Buddha Bodhisattva masa lampau, melatih diri Berbodhicitta, menyesali segala kesalahan, dan saya juga menyesali segala kesalahan yang pernah diperbuat, tidak berani tidak mengaku, berharap segala karma buruk dapat terhapuskan, kelak tidak berani menciptakan karma buruk lagi. Dengan ini mengundang 21 Buddha menampakkan diri dan menjadi saksi.

Pelatihan sadhana ini, merupakan Sadhana Ksamayati Mula Lingxian, sadhaka yang menekuni sadhana ini, juga harus menambahkan ‘Sadhana Catur Prayoga’ dan ‘Sadhana Guruyoga’, penekunannya berdasarkan tata ritual, upaya untuk terbebaskan dari jeratan karma buruk, dan memperoleh berkah yang tak terhingga.

 

14 Sila Dasar Tantrayana

Mungkin Tata Sila Tantra akan lebih ketat dari non-Tantra, sejak dulu Tantrayana memang sudah memiliki 14 Sila Dasar. Bagi setiap Vajrayana wajib memahami segala sila rahasia vajra, bahkan harus dipahami secara mendalam, menaati setiap butir sila, selamanya tidak melanggar sila, terutama ke-14 sila dasar ini, sebutir pun tidak boleh dilanggar.

Sila ke-1: Tidak menghormati Mulacarya melalui ucapan, pikiran, dan perbuatan.
Penjelasan: Mulacarya mewakili Buddha membabarkan Dharma, merupakan perwujudan dari Triratna. Dalam Tantrayana, Catursarana yang pertama adalah bersarana kepada Mulacarya, untuk itu, sehari-hari hendaknya memperlakukan Mulacarya layaknya seorang Buddha. Sebelum bersarana, hendaknya seorang siswa terlebih dahulu memahami Mulacarya, agar tidak terjadi penyesalan di kemudian hari yang mengakibatkan tidak menghormati Mulacarya melalui ucapan, pikiran, dan perbuatan. Begitu bersarana, hendaknya menghormati serta menghargai Mulacarya, dengan demikian, akan membuahkan karma baik dan kelak mencapai keberhasilan dalam mendalami Buddhadharma. Apabila mengecam Mulacarya, berarti telah melanggar sila ke-1 dari “14 Sila Dasar Tantrayana”, dan kelak akan terjerumus ke dalam Neraka Vajra.
Apabila setelah bersarana kepada Mulacarya, ternyata Mulacarya tersebut memang tidak benar, dan tidak memiliki kemampuan dalam Buddhadharma, maka jauhilah Mulacarya tersebut, dan bersarana kepada Mulacarya lain yang sejati. Namun, sebagai seorang sadhaka Vajrayana, janganlah mengecam mantan Mulacarya tersebut.

Sila ke-2: Tidak mematuhi Tata Sila Tantra maupun non-Tantra.
Penjelasan: Baik Tantrayana maupun non-Tantra terdapat banyak sila, dan sila-sila ini bermaksud untuk mencegah umat Buddha melakukan perbuatan jahat, antara lain: Pancasila Buddhisme, Kusala Karmapatha, dan 250 Sila. Kekuatan yang diperoleh dari mematuhi sila disebut kekuatan sila. Sadhaka Vajrayana wajib mematuhi Tata Sila Tantra maupun non-Tantra.

Sila ke-3: Menaruh rasa dendam dan menghujat sadhaka sedharma.
Penjelasan: Sesama saudara sedharma baik Tantra maupun non-Tantra,
hendaknya tidak menaruh rasa dendam ataupun menghujat. Oleh sebab itu, dalam Zhenfo Zong terdapat sila yang amat penting, yaitu “Menghormati saudara sedharma dan menghormati Mulacarya”.

Sila ke-4: Tidak memiliki maitri karuna.
Penjelasan: Sadhaka Vajrayana hendaknya memiliki maitri karuna, janganlah beriri hati.

Sila ke-5: Gentar akan kesulitan dan meninggalkan Bodhicitta.
Penjelasan: Hendaknya memiliki maitri karuna dalam upaya membebaskan sesama makhluk dari samsara, sekalipun terhadap manusia yang berwatak jahat. Dengan tidak gentar dan tidak patah semangat menyadarkan bahwa semua makhluk memiliki Buddhata. Gentar terhadap kesulitan akan mengakibatkan lenyapnya Bodhicitta, padahal dalam mengembangkan Bodhicitta yang utama adalah membantu bebaskan sesama makhluk dari samsara.

Sila ke-6: Mengecam Sutra Tantra maupun Sutra non-Tantra bukan berasal dari Buddha.
Penjelasan: Dewasa ini masyarakat banyak mengecam bahwa sutra yang ini palsu, sutra yang itu palsu. Hendaknya jangan sembarangan memberi komentar jika belum mengerti dengan jelas, sebab salah komentar dalam hal ini merupakan kecaman yang juga melanggar sila.

Sila ke-7: Mengajarkan Sadhana Tantra tanpa memiliki kualifikasi.
Penjelasan: Hanya orang yang memiliki kualifikasi seorang Acarya yang telah diakui keabsahannya oleh seorang Mulacarya dan Adinata baru diperkenankan mengajarkan Sadhana Tantra, dan itupun setelah ia mampu melebur dalam samudera kemurnian sifat Vairocana. Jadi, kalau belum memperoleh abhiseka dan keabsahan dari seorang Mulacarya, seseorang tidak diperkenankan mengajarkan Sadhana Tantra.

Sila ke-8: Melekat pada pancaskhanda yang merugikan sesama.
Penjelasan: Seorang Vajracarya layaknya seorang Buddha, dan sadhaka
Vajrayana juga layaknya Pewaris Dharma. Perbuatan merugikan orang lain dan menyakiti diri sendiri yang penuh dengan kemelekatan pada pancaskhanda, tidak sesuai dengan vinaya Buddhadharma.

Sila ke-9: Mengabaikan sunya dan abhava.
Penjelasan: Sunya dan abhava, kedua-duanya amat penting. Dan jangan mengabaikan upaya pelatihan mencapai sunya.

Sila ke-10: Bersekutu dengan orang yang mengecam.
Penjelasan: Sila ke-10 ini kelihatannya bertentangan dengan sila ke-5, sebenarnya tidak demikian. Kita boleh berupaya membantu bebaskan mereka yang mengecam Buddhadharma agar meninggalkan samsara, begitu pula mereka yang perbuatannya merugikan orang banyak; namun kita tidak bersekutu dengan mereka, artinya kita tidak melibatkan diri dengan perbuatan mereka, juga tidak bersenda gurau dengan mereka.

Sila ke-11: Memamerkan kekuatan spiritual dan melupakan makna mulia sebenarnya.
Penjelasan: Sering memamerkan kekuatan spiritual pribadi, dan telah melupakan makna mulia semula belajar Sadhana Tantra, yaitu mencapai kebuddhaan, membantu bebaskan sesama makhluk dari samsara serta mengembangkan Bodhicitta.

Sila ke-12: Tidak mengajarkan Sadhana Tantra yang sejati berarti merusak akar kebajikan.
Penjelasan: Seorang Acarya yang sejati wajib mengajarkan Sadhana Tantra yang sejati, dan membantu bebaskan sesama makhluk dari samsara. Kalau tidak, ia telah merusak akar kebajikan dan termasuk melanggar sila.

Sila ke-13: Tidak memiliki alat ritual yang lengkap.
Penjelasan: Setiap pelatihan dan pengajaran Sadhana Tantra harus memiliki perlengkapan alat ritual yang komplit, agar tidak melanggar sila.

Sila ke-14: Mengecam kebijaksanaan kaum wanita.
Penjelasan: Tidak mengecam kebijaksanaan kaum wanita, berarti menjalani konsep persamaan derajat.
Ke-14 butir sila diatas merupakan sila dasar dari Tantrayana, bagi yang ingin mempelajari Tantrayana wajib menerima Abhiseka Paripurna, dan juga wajib memahami 14 Sila Dasar Tantrayana, jika tidak menerima Abhiseka Paripurna dan tidak menaati 14 Sila Dasar Tantra, tetapi turut menekuni Sadhana Tantrayana, maka cara demikian tidak benar, dianggap sesat.

 

Bersarana Harus Mengabdi Kepada Guru

Banyak yang merasa heran, mengapa nama Dharma Acarya Shengyan-Lu adalah Liansheng, sedangkan kata pertama dari nama Dharma para siswa juga ‘Lian’. Bukankah ini sangat menbingungkan? Biasanya, kata pertama dari nama Dharma Guru dan siswa itu pasti berbeda, seperti Guru saya Guru Yinshun, nama Dharma saya ialah Huiyan, dan bersarana kepada Bhiksu Leguo, nama Dharma saya Daoyan dan lain sebagainya.

Sebenarnya, alasan saya menyamakan kata pertama dari nama Dharma Guru dan siswa terdiri dari tiga, yakni:

Pertama, Tingkat Pencapaian sama. Saya berharap sadhana siswa dapat mencapai tingkatan seperti saya, setiap orang dapat terlahir ke Mahapadminiloka.


Kedua, Tingkatan Dharma sama. Saya tidak membedakan nama Dharma saya dan siswa, agar memperoleh tingkatan Dharma yang sama, kita semua ialah perpaduan dari Triratna, demikian akan terasa lebih akrab, Dharma dari Guru langsung diturunkan ke siswa, setiap orang memperoleh Dharmasukha, tiada perbedaan kekeluargaan, memperoleh manfaat secara samata.

Ketiga, Guru dan Siswa Adalah Keluarga. Saya sebenarnya mempunyai pandangan seperti ini, jika bhavana siswa memperoleh keberhasilan, seperti sebuah ungkapan: ‘hijau berasal dari biru, namun warnanya lebih gelap dari biru’, saya berharap bhavana siswa dapat melampaui saya, lebih baik dari saya, oleh karena itu tidak membedakan nama Dharma siswa dengan saya, yang berarti Guru dan siswa adalah keluarga, juga mempunyai makna agar lebih akrab.


Selain itu, saya sama sekali tidak mempunyai keangkuhan sebagai seorang Guru, biasa-biasa saja. Dan beberapa siswa juga menganggap saya seperti teman, sudah kebiasaan tidak segan, jadi tidak bisa membedakan yang mana Guru, yang mana siswa. Saya juga tidak mempunyai wibawa, juga tidak bisa memerintah, semuanya tergantung jodoh, beginilah saya.

Namun, dengan Guru saya sendiri, tentu berbeda, setiap bertemu dengan Guru, bagaikan bertemu dengan Buddha, langsung bersujud, mengetukkan kepala hingga menyentuh tanah, mengulurkan kedua tangan, bernamaskara memberi hormat, dengan tata krama seorang siswa menghormati Guru. Selain itu, apabila Guru berada disekeliling, saya pasti akan memberikan persembahan kepada Guru, apabila jauh dari siswa, akan mengirimkan persembahan melalui via pos. Ini merupakan cara saya menghormati seorang Guru.

Saya selalu mengingat Guru saya, berguru sehari, berarti berguru selamanya. Segala tugas Dharma akan mengingatkan saya saat bersarana kepada Guru, oleh sebab itu sangat menitikberatkan Dharma yang ditransmisikan oleh Guru.

Pada dasarnya, Budhadharma menitikberatkan tata krama, oleh karena itu pelimpahan jasa dari ikrar yang diucapkan Asvaghosa Bodhisattva yakni ‘Abdi Guru Pancasika’, terkutip tata krama seorang siswa menghormati Guru. Saya catat, sebab apabila mampu merealisasikannya, maka harus berusaha sebisa mungkin, apabila tidak mampu, biarkan sesuai jodoh. Mari kita bersama-sama mengulas isi dari ‘Abdi Guru Pancasika’, untuk seorang siswa bagaimana baru dianggap sah.



Abdi Guru Pancasika

Ditulis oleh Bodhisattva Asvaghosa. Berikut penjelasan butiran sila:  

第一條:十方世界中三世一切佛
               恆於灌頂師三時伸禮奉
Pasal 1:Shí fāng shì jiè zhòng sān shì yī qiè fó
                Héng yú guàn dǐng shī sān shí shēn lǐ fèng


Penjelasan:
Seorang siswa harus mengingat Guru dan melakukan Namaskara kepada Guru 3 kali setiap harinya (pagi, siang, dan senja). Lakukan dengan penuh rasa hormat sebagaimana terhadap Buddha.

第二條:起最上恭敬合掌以持花
              散彼曼荼羅頭面接足禮
Pasal 2:Qǐ zuì shàng gōng jìng hé zhǎng yǐ chí huā
               Sàn bǐ màn túo luó tóu miàn jiē zú lǐ
 
Penjelasan:
Mempersembahkan bunga di altar mandala, lalu lakukan Mahanamaskara kepada Guru.

第三條:彼師或在家及新受具戒
              置經像于前則息諸疑謗
Pasal 3:Bǐ shī huò zài jiā jí xīn shòu jù jiè
                zhì jīng xiàng yú qián zé xī zhū yí bàng


Penjelasan:
Seorang Acarya, baik merupakan seorang bhiksu maupun non-bhiksu, atau yang baru saja diupasampada, jika berada di hadapan rupang, atau kitab suci, harus diberi salam penghormatan, jangan sampai menaruh rasa curiga atau timbul niat jahat untuk memfitnah.

第四條:若出家弟子常淨心承事
               已坐當起迎唯除於敬禮
Pasal 4:Ruò chū jiā dì zǐ cháng jìng xīn chéng shì
                yǐ zuò dāng qǐ yíng wéi chú yú jìng lǐ


Penjelasan:
Mengabdi kepada Guru dengan setulus hati, memahami sopan santun untuk memberikan tempat duduk kepada Guru.

第五條:彼師及弟子當互審其器
              若不先觀察同得越法罪
Pasal 5:Bǐ shī jí dì zǐ dāng hù shěn qí qì
                ruò bù xiān guān chá tóng dé yuè fǎ zuì


Penjelasan:
Sebelum berguru harus teliti dalam memilih Guru, apakah pantas diangkat sebagai Guru. Selaku Guru juga harus mengamati siswa, apakah pantas dibina. Kalau tidak, sama-sama telah melanggar sila meremehkan.

第六條:若忿恚無慈貪愛多輕浮
               傲慢自誇矜抉擇不應依
Pasal 6:Ruò fèn huì wú cí tān ài duō qīng fú
                ào màn zì kuā jīn jué zhái bu yīng yī


Penjelasan:
Jangan berlindung kepada seorang Guru yang pemarah, tidak berwelas asih, serakah, suka kemewahan, sombong, suka memuji diri sendiri. Maka sebelumnya harus memahami sifat dan kebiasaan Guru dengan jelas.

第七條:具戒忍悲智尊重無諂曲
               了秘密儀範博閑諸論議
Pasal 7:Jù jiè rěn bēi zhì zūn zhòng wú chǎn qū
                le mì mì yí fàn bó xián zhū lùn yì


Penjelasan:
Guru yang baik selalu bermaitri karuna, Mahabijaksana, menaati sila, menjaga kehormatan diri, tidak memihak, memahami Dharma. Untuk itu, harus teliti sebelum berguru.

第八條:善達真言相曼荼羅事業
               契證十真如諸根悉清淨
Pasal 8:Shàn dá zhēn yán xiāng màn túo luó shì yè
                qì zhèng shí zhēn rú zhū gēn xī qīng jìng


Penjelasan:
Guru yang bijak selalu memahami segenap Dharma, telah mencapai Dasabhumi Bodhisattva, menjaga kesucian enam indera, dan tidak lagi mempunyai kilesa.

第九條:若彼求法者於師生輕譭
               則謗諸如來常得諸苦惱
Pasal 9:Ruò bǐ qiú fǎ zhě yú shī shēng qīng huǐ
                zé bàng zhū rú lái cháng dé zhū kǔ nǎo
 
Penjelasan:
Seorang siswa yang melatih diri tidak boleh memfitnah Guru. Memfitnah Guru bagaikan memfitnah Sang Buddha, pasti berakibat duka.

第十條:由增上愚痴而獲于現報
               為惡曜執持重病相纏縛
Pasal 10: Yóu zēng shàng yú chī ér huò yú xiàn bào
                   wéi è yào zhí chí zhòng bìng xiāng chán fù
 
Penjelasan:
Menfitnah Guru adalah tindakan yang sangat bodoh. Akan menerima balasan karma, makhluk halus mudah merasuki dirinya hingga menderita sakit dan tak terbebaskan.

第十一條:王法所逼切及毒蛇傷螫
                  冤賊水火難非人得其便
Pasal 11:Wáng fǎ suǒ bī qiè jí dú shé shāng shì
                  yuān zéi shuǐ huǒ nán fēi rén dé qí biàn
 
Penjelasan:
Menfitnah Guru berarti melanggar hukum berat, mudah terluka oleh racun serta tertimpa petaka banjir, kebakaran, perampokan, dan para makhluk halus akan sering membawakan musibah.

第十二條:彼頻那夜迦常作諸障礙
                   從此而命終即墮於惡趣
Pasal 12:Bǐ pín nà yè jiā cháng zuò zhū zhàng'ài
                  cóng cǐ ér mìng zhōng jí duò yú è qù
 
Penjelasan:
Menfitnah Guru akan mendatangkan rintangan dari makhluk halus, setelah meninggal akan masuk ke tiga alam samsara, yakni Alam Neraka, Alam Preta, dan Alam Hewan.

第十三條:勿令阿闍梨少分生煩惱
                  無智相違背定入阿鼻獄
Pasal 13:Wù lìng ā shé lí shǎo fēn shēng fán nǎo
                  wú zhì xiāng wéi bèi dìng rù ā bí yù


Penjelasan:
Siswa yang mengabdi kepada Guru, jangan menyulitkan Guru. Melawan petunjuk Guru atau mengkhianati Guru akan terjerumus ke Neraka Avici.

第十四條:受種種極苦說之深可怖
                  由謗阿闍梨於中常止住
Pasal 14:Shòu zhǒng zhǒng jí kǔ shuō zhī shēn kě bù
                  yóu bàng ā shé lí yú zhōng cháng zhǐ zhù


Penjelasan:
Neraka Avici adalah neraka yang paling sengsara. Demikianlah penderitaan menakutkan yang tiada habisnya bila memfitnah Guru.


第十五條:彼阿闍梨者弘持正法藏
                  是故當一心輒莫生輕慢
Pasal 15:Bǐ ā shé lí zhě hóng chí zhèng fǎ záng
                  shì gù dāng yī xīn zhé mò shēng qīng màn
 
Penjelasan:
Seorang siswa wajib sepenuh hati membantu Guru yang membabarkan Sadharma. Dalam hal ini, sikap meremehkan sama dengan melanggar sila.

第十六條:常於阿闍梨承事而供養
                  發生尊重心則蠲除障惱
Pasal 16:Cháng yú ā shé lí chéng shì ér gòng yǎng
                  fā shēng zūn zhòng xīn zé juān chú zhàng nǎo


Penjelasan:
Setulus hati berdana kepada Guru, menghormati Guru. Berkat adhistana dari Guru akan melenyapkan rintangan dan kilesa.

第十七條:又復於師所樂行於喜捨
                  不吝於己身何況於財物
Pasal 17:Yòu fù yú shī suǒ lè xíng yú xǐ shě
                   bù lìn yú jǐ shēn hé kuàng yú cái wù


Penjelasan:
Seorang Tantrika, nyawa pun siap dikorbankan apalagi harta benda. Oleh karena itu, orang yang suka berdana akan memiliki berkah.

第十八條:勤修無量劫難證如來果
                   今於一生中阿闍梨賜予
Pasal 18:Qín xiū wú liàng jié nàn zhèng rú lái guǒ
                   jīn yú yī shēng zhōng ā shé lí cì yǔ
 
Penjelasan:
Seorang sadhaka tak dapat mencapai Kebuddhaan sebelum bertemu seorang Guru. Oleh karena itu, keberhasilan seorang sadhaka adalah berkat jasa dan anugerah seorang Guru.

第十九條:普護其深誓供養諸如來
                  恭敬阿闍梨等同一切佛
Pasal 19:Pǔ hù qí shēn shì gòng yǎng zhū rú lái
                  gōng jìng ā shé lí děng tóng yīqiè fó
 
Penjelasan:
Mengabdi kepada Guru adalah tekad awal seorang siswa yang sama pentingnya dengan memberi persembahan kepada Buddha.

第二十條:微細所愛物特諸最上珍
                  求無盡菩提誠心悉奉獻
Pasal 20:Wéi xì suǒ ài wù tè zhū zuì shàng zhēn
                  qiú wú jìn pú tí chéng xīn xī fèng xiàn


Penjelasan:
Guru mewakili Triratna. Oleh karena itu, memberikan persembahan yang terbaik kepada Guru akan membuahkan pahala yang tiada tara.

第二十一條:施佛阿闍梨念念常增長 
                      是最勝福田速得菩提果
Pasal 21:Shī fó ā shé lí niàn niàn cháng zēng zhǎng
                  shì zuì shèng fú tián sù dé pú tí guǒ


Penjelasan:
Memberi persembahan kepada Guru dan Buddha adalah ladang kebajikan terbaik, mudah mencapai Kebodhian.

第二十二條:如是求法者具戒忍功德
                      不虛誑於師當獲金剛智
Pasal 22:Rú shì qiú fǎ zhě jù jiè rěn gōng dé
                  bù xū kuáng yú shī dāng huò jīn gāng zhì


Penjelasan:
Menghormati Guru secara tulus, penuh kesabaran, dan ikhlas, pasti akan memperoleh kebijaksanaan dari Tathagata.

第二十三條:若足踏師影獲罪如破塔
                      於床坐資具騎驀罪過是
Pasal 23: Ruò zú tà shī yǐng huò zuì rú pò tǎ
                   yú chuáng zuò zī jù qí mò zuì guo shì


Penjelasan:
Jangan menginjak bayangan Guru, jangan menduduki Dharmasana Guru, dan jangan menggunakan peralatan yang sering dipakai oleh Guru, semua tindakan ini termasuk melanggar sila.


第二十四條:若師所教誨歡喜當聽受
                      自己或不能則善言啟白
Pasal 24: Ruò shī suǒ jiào huì huān xǐ dāng tīng shòu
                   zì jǐ huò bù néng zé shàn yán qǐ bái


Penjelasan:
Terimalah nasihat Guru dengan sukacita. Beritahulah dengan cara yang halus jika tidak sanggup terlaksana dengan baik.

第二十五條:由依止師故所作皆成就
                      現樂及生天何敢違其命
Pasal 25:Yóu yī zhǐ shī gù suǒ zuò jiē chéng jiù
                  xiàn lè jí shēng tiān hé gǎn wéi qí mìng


Penjelasan:
Berkat pengajaran sadhana oleh Guru sehingga siswa bisa mencapai keberhasilan. Maka dikatakan Guru adalah ladang kebajikan terbaik, janganlah seorang siswa sampai melawan perintah Guru.

第二十六條:師財如己命師愛敬若師
                      師眷如己親敬奉母疏怠
Pasal 26:Shī cái rú jǐ mìng shī ài jìng ruò shī
                  shī juàn rú jǐ qīn jìng fèng mǔ shū dài
 
Penjelasan:
Penjelasan: Merawat harta benda Guru sama seperti jiwa sendiri, jangan sampai ada pemborosan. Hormatilah orang yang dihormati Guru dan hormatilah sanak saudara Guru. Jangan meremehkannya.

第二十七條:不應於師前覆頂及乘御 
                      翹足手扠腰安然而坐臥
Pasal 27:Bù yìng yú shī qián fù dǐng jí chéng yù
                  qiáo zú shǒu chā yāo ān rán ér zuò wò


Penjelasan:
Di hadapan Guru harus berpenampilan rapi, jangan bertingkah aneh atau kurang sopan seperti mengangkat kaki atau bertolak pinggang.

第二十八條:或事緣令坐勿舒於雙足
                     常具諸威儀師起速當起
Pasal 28:Huò shì yuán lìng zuò wù shū yú shuāng zú
                  cháng jù zhū wēi yí shī qǐ sù dāng qǐ
 
Penjelasan:
Umat Buddha wajib bertingkah santun, jangan selonjorkan kaki saat duduk, segera berdiri jika Guru sudah berdiri.

第二十九條:若於經行處不應隨舉步
                      端謹立於傍無棄於涕唾
Pasal 29:Ruò yú jīng xíng chǔ bù yìng suí jǔ bù
                  duān jǐn lì yú bàng wú qì yú tì tuò


Penjelasan:
Siswa hendaknya siap berdiri di sisi jalan yang akan dilalui Guru untuk penyambutan atau pengantaran. Jangan merasa jijik jika Guru sedang batuk atau usap ingus.

第三十條:亦勿於師前私竊而言說
                  及鄰近語笑歌無作唱等
Pasal 30:Yì wù yú shī qián sī qiè ér yán shuō
                   jí lín jìn yǔ xiào gē wú zuò chàng děng
 
Penjelasan:
Jangan berbisik-bisik di hadapan Guru. Semua tingkah yang kurang sopan harus dihentikan.

第三十一條:或令坐或起各安徐禮敬
                      若於險路中自己作前導
Pasal 31:Huò lìng zuò huò qǐ gè ān xú lǐ jìng
                  ruò yú xiǎn lù zhōng zì jǐ zuò qián dào
 
Penjelasan:
Hendaknya bersikap tenang dan penuh rasa hormat saat menerima petunjuk dari Guru. Wajib berjalan mendahului Guru jika sedang berada di jalanan yang berbahaya.

第三十二條:又不應於前身現疲勞相
                      屈指節作聲倚柱及牆壁
Pasal 32:Yòu bù yìng yú qián shēn xiàn pí láo xiāng
                  qū zhǐ jié zuò shēng yǐ zhù jí qiáng bì
 
Penjelasan:
Hendaknya bersemangat dan tidak tampak lesu di hadapan Guru, hentikan gerakan yang tak pantas, jangan menyandarkan tubuh ke pilar atau dinding.

第三十三條:或浣衣濯足及澡浴等事
                      先白師令知所作無令見
Pasal 33:Huò huǎn yī zhuó zú jí zǎo yù děng shì
                  xiān bái shī lìng zhī suǒ zuò wú lìng jiàn

Penjelasan:
Permisilah kepada Guru sebelum mencuci pakaian, mandi, atau membasuh kaki, agar tidak terlihat oleh Guru.

第三十四條:又復於師名不應輒稱舉
                     設有果問者當示之一字
Pasal 34:Yòu fù yú shī míng bù yìng zhé chēng jǔ
                  shè yǒu guǒ wèn zhě dāng shì zhī yī zì
 
Penjelasan:
Jangan menyebut nama Guru sesukanya, bila ada yang bertanya, sebutlah nama Buddhis.

第三十五條:師或令幹集當伺其遣使
                      於彼所作事憶持常不忘
Pasal 35:Shī huò lìng gàn jí dāng cì qí qiǎn shǐ
                  yú bǐ suǒ zuò shì yì chí cháng bù wàng
 
Penjelasan:
Siap menerima tugas dari Guru, jangan mengabaikan tugas yang diberikan oleh Guru, dan usahakanlah selesai dengan tuntas.

第三十六條:或笑嗽伸久則以手遮口
                     若有事啟聞當曲躬軟語
Pasal 36:Huò xiào sòu shēn jiǔ zé yǐ shǒu zhē kǒu
                  ruò yǒu shì qǐ wén dāng qū gōng ruǎn yǔ


Penjelasan:
Tutupi mulut dengan tangan saat tertawa, bersin, atau batuk. Jika ingin berbicara, berilah hormat terlebih dahulu.

第三十七條:若在家女子淨心來聽法
                      合掌具威儀專視於師面
Pasal 37: Ruò zài jiā nǚ zǐ jìng xīn lái tīng fǎ
                   hé zhǎng jù wēi yí zhuān shì yú shī miàn
 
Penjelasan:
Umat wanita yang sedang mendengarkan ceramah Dharma harus berpenampilan rapi, beranjali, dan penuh perhatian.

第三十八條:聞已當奉持捨離於憍慢
                      常如初適嫁低頻甚慚赧
Pasal 38:Wén yǐ dāng fèng chí shě lí yú jiāo màn
                  cháng rú chū shì jià dī pín shén cán nǎn

Penjelasan:
Umat wanita yang menerima ajaran Dharma dari Guru harus mengamalkannya dengan seksama, tidak angkuh, bersikaplah seperti seorang pengantin baru yang menundukkan kepala.

第三十九條:於彼嚴身具無復生愛樂
                      與善非相應皆思惟遠離
Pasal 39:Yú bǐ yán shēn jù wú fù shēng ài yuè
                  yǔ shàn fēi xiāng yìng jiē sī wéi yuǎn lí

Penjelasan:
Umat wanita yang belajar Dharma harus berpenampilan sahaja, tidak melekat pada perhiasan. Segala hal yang tidak baik harus dijauhi.

第四十條:常慕於師德不應窺小過
                   隨順獲成就求過當自損
Pasal 40:Cháng mù yú shī dé bù yìng kuī xiǎo guò
                   suí shùn huò chéng jiù qiú guò dàng zì sǔn


Penjelasan:
Belajarlah budi pekerti Sang Guru, dan janganlah membesar-besarkan kesalahan kecil Guru. Jadilah siswa yang penurut agar segera memperoleh keberhasilan. Kalau membesar-besarkan kesalahan Guru, meremehkan Guru, hal ini justru akan merugikan siswa sendiri dan gagal mencapai keberhasilan dalam Dharma.

第四十一條:說法度弟子曼荼羅護摩
                     城邑同師居無旨不應作
Pasal 41:Shuō fǎ dù dì zǐ màn túo luó hù mó
                  chéng yì tóng shī jū wú zhǐ bù yìng zuò


Penjelasan:
Hal yang berkaitan dengan ritual harus sesuai dengan petunjuk Guru. Tidak boleh melakukan ritual di luar petunnjuk Guru.

第四十二條:或說法所得淨施諸財物
                      悉以奉其師隨得而可用
Pasal 42:Huò shuō fǎ suǒ dé jìng shī zhū cái wù
                  xī yǐ fèng qí shī suí dé ér kě yòng
 
Penjelasan:
Dana paramita dari upaya pembabaran Dharma seharusnya untuk Guru. Jangan dipergunakan tanpa seizin Guru.

第四十三條:同學及法裔不應為弟子
                      亦不於師前受承事禮敬
Pasal 43:Tóng xué jí fǎ yì bù yìng wèi dì zǐ
                  yì bù yú shī qián shòu chéng shì lǐ jìng


Penjelasan:
Silsilah Guru harus dijaga, sesama siswa tidak diperbolehkan saling mengangkat Guru, semua ini ada aturannya.


第四十四條:若以物上師二手持奉獻
                      師或有所施當恭敬頂受
Pasal 44:Ruò yǐ wù shàng shī èr shǒu chí fèng xiàn
                   shī huò yǒu suǒ shī dāng gōng jìng dǐng shòu


Penjelasan:
Memberikan sesuatu kepada Guru harus menggunakan dua tangan. Begitu pula menerima sesuatu dari Guru juga harus menggunakan dua tangan lalu mengangkat di atas kepala.

第四十五條:自專修正行常憶持不忘
                      他或非律儀愛語相教示
Pasal 45:Zì zhuān xiū zhèng xíng cháng yì chí bù wàng
                  tā huò fēi lǜ yí ài yǔ xiāng jiào shì

Penjelasan:
Umat Buddha wajib belajar dengan sepenuh hati dan konsisten. Jangan bertindak tidak sesuai sila, dan jangan secara sengaja mencari-cari kesalahan Sang Guru.

第四十六條:若師所教敕或病緣不作
                      當作禮諮陳斯則無其咎
Pasal 46:Ruò shī suǒ jiào chì huò bìng yuán bù zuò
                 dàng zuò lǐ zī chén sī zé wú qí jiù


Penjelasan:
Ajaran Guru harus dilaksanakan semuanya. Jika tidak dapat melaksanakan karena sakit, harus memberi penjelasan secara baik-baik agar tidak melanggar sila.


第四十七條:常令師歡喜離諸煩惱事
                      當勤而行之恐繁故不述
Pasal 47:Cháng lìng shī huān xǐ lí zhū fán nǎo shì
                   dāng qín ér xíng zhī kǒng fán gù bù shù


Penjelasan:
Semua tingkah laku siswa harus membahagiakan Guru, wajib berusaha membantu Guru mengatasi masalah yang sulit, tekun berdana dan melayani Guru dengan rasa hormat. Banyak cara untuk mengabdi pada Guru, tidak disebutkan satu per satu.

第四十八條:彼金剛如來親如是宣說
                      及餘教所明依師獲成就
Pasal 48:Bǐ jīn gāng rú lái qīn rú shì xuān shuō
                   jí yú jiào suǒ míng yī shī huò chéng jiù


Penjelasan:
Demikianlah sabda Sang Buddha, “Berlindung kepada Guru, akan mendapatkan keberhasilan yang besar.”

第四十九條:若弟子清淨皈依三寶已
                      當付事師法先令熟諷誦
Pasal 49:Ruò dì zǐ qīng jìng guī yī sān bǎo yǐ
                  dāng fù shì shī fǎ xiān lìng shú fèng sòng


Penjelasan:
Bagi siswa yang baru bersarana wajib membaca “Abdiguru” agar tidak melanggar sila

第五十條:次授秘密教使成正法器
                  根本十四墮同應善誦持
Pasal 50:Cì shòu mì mì jiào shǐ chéng zhèng fǎ qì
                   gēn běn shí sì duò tóng yīng shàn sòng chí


Penjelasan:
Siswa yang sudah menerima abhiseka sarana akan diberikan ajaran Tantra agar menjadi seorang sadhaka yang benar, juga harus diajari “14 Sila Dasar Tantrayana” agar menjadi sadhaka Vajrayana yang sejati.

“Abdiguru Pancasika” ialah sila yang harus ditaati oleh siswa Buddha terhadap Guru. Usai mendalami ‘Abdiguru’, saya sendiri juga menghormati dan mempersembahkan Guru sesuai sila, sepenuh hati merealisasikannya. Sebab, segala Sadhana Rahasia yang saya miliki, tanpa transmisi dari seorang Guru, bagaimana saya bisa mencapai keberhasilan?

Kini, siswa saya semakin hari semakin banyak, di Seattle, USA, bangunan Vihara megah dan pepohonan yang tinggi, agar metode Dharma dapat lebih lengkap. Semoga para siswa di seluruh pelosok dunia, dapat bersama-sama membaca “Abdiguru Pancasika”, memahami tata krama, menghormati Guru dan umat sedharma, tidak melanggar sila, meskipun saya seorang Guru yang menyesuaikan diri dengan para siswa, namun Dharmapala dan Dewata melindungi setiap saat, maka segala hal yang dianggap melanggar sila, pasti akan menerima balasan karma yang berat, kelak saya juga tidak berdaya.